GIF-banner-2024

Benarkah Lahar Dingin Itu Dingin? Fakta dan Tips Menghadapi Si Dingin Mematikan

waktu baca 3 menit
Foto: Lahar dingin, meskipun namanya dingin, bukanlah aliran yang suhunya rendah. Istilah ini digunakan untuk membedakannya dari lahar panas yang memiliki suhu jauh lebih tinggi. Lahar dingin sebenarnya adalah aliran lumpur, batu, dan air yang bergerak cepat dari gunung berapi. (Muhammad Aqil Azizi/tangkap layar unsplash)

Benarkah Lahar Dingin Itu Dingin? Fakta dan Tips Menghadapi Si Dingin Mematikan

Sulawesitoday – Pernahkah kamu mendengar istilah “lahar dingin”? Berbeda dengan lahar panas yang identik dengan aliran api mematikan, lahar dingin justru tampak seperti banjir lumpur biasa. Tapi, jangan tertipu! Di balik alirannya yang “dingin”, lahar dingin menyimpan bahaya tersembunyi yang tak kalah mematikan.

Artikel ini akan mengupas tuntas tentang lahar dingin, mulai dari definisi, proses terbentuknya, hingga bahayanya. Siap untuk menyelami dunia vulkanologi yang mendebarkan ini?

Apa itu Lahar Dingin?

Bayangkan campuran lumpur, batu, pasir, dan air yang mengalir deras menuruni lereng gunung berapi.

Itulah lahar dingin, atau dikenal juga sebagai debris flow atau volcanic mudflow.

Aliran ini terbentuk ketika material vulkanik seperti abu dan batu bercampur dengan air, baik dari hujan, salju, ataupun danau kawah.

Proses Terjadinya Lahar Dingin

Ada beberapa skenario yang dapat memicu terbentuknya lahar dingin.

Pertama, letusan gunung berapi yang menghasilkan aliran piroklastik panas dapat melelehkan salju atau es di puncak, menghasilkan campuran lumpur dan batu yang mengalir menuruni lereng.

Kedua, hujan deras dapat memicu longsor pada endapan material vulkanik yang lepas, membawa material tersebut ke lembah dalam aliran lahar dingin.

Ketiga, danau kawah yang dibendung oleh endapan vulkanik dapat runtuh, melepaskan air dan material vulkanik dalam jumlah besar.

Benarkah Lahar Dingin Itu Dingin?

Meskipun namanya “dingin”, lahar dingin tidak selalu benar-benar dingin.

Faktanya, saat pertama kali terbentuk, lahar dingin dapat memiliki suhu yang cukup tinggi, yaitu sekitar 80°C.

Namun, seiring waktu dan alirannya, suhu lahar dingin akan gradually menurun hingga mencapai suhu lingkungan.

Bahaya Tersembunyi Lahar Dingin

Meskipun tidak sepanas lahar panas, lahar dingin tetap menyimpan bahaya yang tak kalah mematikan.

Aliran lahar dingin dapat bergerak dengan kecepatan tinggi, mencapai 60 km/jam, dan memiliki kekuatan yang cukup besar untuk menghancurkan apa pun di jalurnya.

Lahar dingin dapat mengubur rumah, infrastruktur, dan bahkan menelan korban jiwa.

Dampak Lahar Dingin Lebih Lama

Berbeda dengan lahar panas yang bahayanya hanya sesaat, lahar dingin dapat memberikan dampak jangka panjang.

Material vulkanik yang terbawa lahar dingin dapat mencemari sungai dan sumber air, mengganggu ekosistem, dan menghambat aktivitas pertanian.

Menanggulangi Ancaman Lahar Dingin

Mitigasi dan kesiapsiagaan menjadi kunci dalam menghadapi ancaman lahar dingin.

Sistem peringatan dini dan rencana evakuasi yang matang perlu dibangun di daerah yang rawan lahar dingin.

Edukasi masyarakat tentang bahaya lahar dingin dan cara menyelamatkan diri juga tak kalah penting.

Lahar dingin, meskipun terkesan “dingin” dan tidak sepanas lahar panas, menyimpan bahaya tersembunyi yang tak boleh diabaikan.

Memahami proses terbentuknya, bahayanya, dan cara penanggulangannya menjadi kunci untuk melindungi diri dan masyarakat dari ancaman lahar dingin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *