Banner DLH 2024,d

PSSI dan PT LIB Respons Kabar Wapres Persiraja Dipukul, Minta Keamanan Diperkuat

waktu baca 2 menit
PSSI dan PT LIB Respons Kabar Wapres Persiraja Dipukul, Minta Keamanan Diperkuat

PSSI dan PT LIB Respons Kabar Wapres Persiraja Dipukul, Minta Keamanan Diperkuat

Sulawesitoday– Kabar tentang serangan terhadap Wakil Presiden Persiraja Banda Aceh, Yudi Cot Ara, sebelum pertandingan melawan Malut United dalam perebutan tempat ketiga Liga 2 2023/2024 telah mengejutkan banyak pihak. Simak respons PSSI dan PT LIB terhadap insiden tersebut.

Pendahuluan: Ketegangan di Dunia Sepak Bola

Dunia sepak bola seringkali menjadi panggung dari berbagai kejadian yang menegangkan. Namun, ketika kekerasan merayap masuk ke dalamnya, itu bukanlah hal yang dapat diterima. Kabar tentang serangan terhadap seorang pejabat klub sebelum pertandingan memicu kekhawatiran akan keamanan dalam sepak bola Indonesia.

Reaksi PSSI: Panggilan untuk Sportivitas dan Keamanan

PSSI, sebagai badan pengatur tertinggi sepak bola di Indonesia, segera memberikan respons terhadap insiden tersebut. Anggota Komite Eksekutif (Exco) PSSI, Arya Sinulingga, menegaskan pentingnya menjunjung sportivitas dalam setiap aspek sepak bola. Permintaan untuk memperkuat keamanan selama pertandingan juga menjadi prioritas utama.

Suara dari PT LIB: Himbauan untuk Kondusifitas Pertandingan

Sementara itu, PT Liga Indonesia Baru (LIB) juga angkat bicara terkait insiden tersebut. Sabina Katya, perwakilan dari PT LIB, menyerukan agar klub dan suporter tetap menjaga ketertiban agar pertandingan dapat berlangsung dengan kondusif. Prinsip fair play di dalam dan di luar lapangan tetap dijunjung tinggi.

Cerita Pelatih: Fokus pada Pertandingan

Pelatih Persiraja, Achmad Zulkifli, mengungkapkan dampak dari serangan tersebut terhadap timnya. Meskipun terjadi intimidasi, timnya tetap berfokus untuk menghadapi pertandingan melawan Malut United. Dengan harapan bahwa insiden tersebut tidak mengganggu konsentrasi tim, mereka bersiap untuk bertanding.

Penutup: Menghadapi Tantangan Bersama

Insiden yang menimpa Persiraja Banda Aceh mengingatkan kita akan pentingnya menjaga keamanan dan sportivitas dalam sepak bola. PSSI, PT LIB, dan seluruh pihak terlibat perlu bekerja sama untuk memastikan bahwa kejadian serupa tidak terulang di masa mendatang, demi keberlangsungan dan kemajuan sepak bola Indonesia.

Dengan demikian, menjaga keamanan dan sportivitas harus menjadi prioritas utama bagi seluruh pihak yang terlibat dalam sepak bola, agar permainan ini tetap menjadi panggung kegembiraan dan inspirasi bagi banyak orang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *